spagheti II

bingung nih mau isi judul apa untuk di atas, hmmm tetep yamh bertemakan makanan yah.

kalo dari isi blog gw kali ini sih yah, mau share aja tentang kelkuan anak murid gw yang makin aneh kelakuanya. gw pun juga bingung mau mulai dari mana ini ceritanya.

hmm, jadi gini akhir akhir ini murid gw yang bernama emil 5 tahun sering baget ngomong ke teman nya “azka kamu au nikah sama aku apa sama rayyan?” dan responya azka pun “iya aku mau nikah sama kamu” dan rayyan jadi bersikap dingin gitu ke mereka. maksudnya apa? belajar dari mana mereka itu ? seumur umur gw ngalamin kisah begitu aja belum pernah. ngalamin ketika dewasa pum gak kaya gitu banget gitu loh, itu aneh dan absurd suer, gue guru nya bingung harus ngerespom gimana. yah gw respon begini aja “emang menikah itu apa sih?” emil : “menikah itu udh besar, udah pinter, tinggal serumah dan punya anak” gw : “trus emil sudah melakukan itu semua ?” emil : ya belom lah kan aku masih kecil mis, miss gimana sih ?” gw yang bingung lagi, padahal ni bocah tau dia masih kecil dan belom besar knpa dia ngomongnya nikah nikahan ? aneh. gw : “nah emil kan udah tau emil masih kecil, jadi berteman saja dengan azka” emil : “tapi azka mau menikah dengan ku miss”. oke untuk masalah ini gurunya masih bingung gimana ngatasinya. akhirnya ketika emil di jemput sama pengasuhnya, gw iseng aja ngobrol gimana emil kalo di rumah. dan pengasuhnya bilang “ya begitu deh miss” gw pun makin bingung.

oke, akhirnya kejadian yang tadi gw ceritain ke pengasuhnya, dan pengasuhnya bilang dirumah pun dia juga begitu. suka cerita ke ibunya dia mau menikah sama azka, tapi gw gak tau gimana respon ibunya ketika saat itu. gw cuma bisa pasrah sama kelakuanye, dan gw juga lagi nyari cara giman nih bocah gak ngomong yang aneh aneh.

akhirnya ini anak jadi masuk ke kasus anekdot gw, mungkin karena gw kelamaan pending masalah ini. akhirnya pas lagi dia di kelas gw sentra balok, tiba tiba dia bilang “miss maya kamu cantik, aku mau menikaha sama miss” *deg banget gw “hah ??! emil miss maya kan udah dewasa emil masih anak anak” emil : ya nanti lah aku pinter dulu, sam cari uang yang banyak” gw : “kalo emil udah dewasa miss udah jadi nenek nenek looh, nanti emil nikah nya sama ank miss maya aja” emil : “gak mau kelamaan”. suer gue bingung jawab apa lagi murid begini. akhirnya gw diemin aja, dan tiba tiba dia ngasih kertas ke gue “miss ini ada apel buat miss aku nikah sama miss” *mampuss gak lo ? gw celetukin aja “miss gak mau apel, miss mau nya cincin” “yaudah aku gambar cincin”, gw tambah bingung lagi. yaudah deh terserah emil.

emang sih masalah begini keliatanya sepele, mungkin untuk leluconan aja. tapi ini bisa ngaruh lo di perkembangan anaknya nanti. gw emang bukan ahli psikolog, dan gw bingung gimana ngatasin atay respon apa buat anak yang kasus seperti ini ?

nah makanya untuk ini gw kasih judul spagheti karena ruwet, kusut tapi enak inilah hidup harus di nikmati. hahahahaahah

Iklan

2 thoughts on “spagheti II

  1. nyasar disini trus baca jadi ngakak =)) …anak kecil skr pinter2. eh tp spagethi ga ruwet lho ..kan uda di rebonding, dibanding mie2 yg lainnya masih keriting ..mala tambah ruwet hehehe 😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s